Apakah Mistletoe Dapat Membantu Mengobati Kanker

Apakah Mistletoe Dapat Membantu Mengobati Kanker?

Apakah Mistletoe Dapat Membantu Mengobati Kanker? – Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal menderita kanker, Anda mungkin menemukan diri Anda meneliti terapi alternatif dan alami untuk berpotensi meningkatkan hasil pengobatan dan meningkatkan kesehatan dan kualitas hidup secara keseluruhan.

Sayangnya, banyak produk alami yang dipasarkan untuk sifat antikanker atau penambah kekebalan tidak memiliki penelitian untuk mendukung keefektifannya dan bahkan bisa berbahaya dalam keadaan tertentu. Mistletoe adalah terapi kanker alternatif yang digunakan di beberapa bagian dunia. sbobet indonesia

Artikel ini menjelaskan apa itu mistletoe dan apakah itu efektif untuk meningkatkan kualitas hidup, hasil pengobatan, dan gejala pada penderita kanker.

Apakah Mistletoe Dapat Membantu Mengobati Kanker

Apa itu mistletoe?

Mistletoe Eropa (Viscum album L.) adalah tanaman obat yang telah digunakan sebagai pengobatan kanker selama lebih dari satu abad.

Ini adalah tanaman semiparasit hijau yang tumbuh di pohon-pohon tertentu dan mengeluarkan air dan nutrisi. Ini asli ke Eropa dan Asia.

Ekstrak dari benalu digunakan untuk mengobati berbagai kondisi, termasuk kanker.

Filsuf Austria Rudolph Steiner pertama kali merekomendasikan ekstrak benalu sebagai pengobatan kanker potensial pada tahun 1920, tetapi dokter Belanda Ita Wegman adalah orang pertama yang menggunakannya pada penderita kanker.

Persiapan oral mistletoe tersedia sebagai suplemen makanan.

Namun, sebagian besar penelitian yang menyelidiki efek mistletoe pada hasil kanker berfokus pada injeksi atau pengiriman intravena, yang keduanya diresepkan di negara-negara Eropa tertentu.

Ekstrak mistletoe biasanya disuntikkan di bawah kulit 2-3 kali seminggu. Perawatan dapat berlanjut selama berminggu-minggu atau bahkan bertahun-tahun.

Meskipun mistletoe digunakan sebagai terapi kanker alternatif di negara-negara Eropa, ekstrak mistletoe tidak disetujui untuk digunakan di Amerika Serikat oleh Food and Drug Administration (FDA).

Oleh karena itu, produk mistletoe resep tidak tersedia di Amerika Serikat.

Di Eropa, ekstrak benalu adalah salah satu terapi yang paling banyak diresepkan yang digunakan untuk mengobati kanker. Mistletoe paling sering diresepkan di negara-negara berbahasa Jerman.

Produk benalu berbeda-beda tergantung pada jenis pohon tempat benalu tumbuh, jenis benalu, dan waktu panennya. Ekstrak mistletoe dibuat dalam larutan berbasis air atau dengan campuran air dan alkohol.

Ekstrak mistletoe biasanya digunakan sebagai pengobatan tambahan pada penderita kanker, yang berarti mereka digunakan setelah perawatan kanker tradisional awal seperti kemoterapi.

Formulasi ekstrak mistletoe Eropa yang tersedia secara komersial termasuk Helixor, Iscador, Iscador Qu, Lektinol, Cefalektin, Eurixor, ABNOBAviscum, dan Abnoba-viscum Quercus.

Mengapa mistletoe digunakan untuk mengobati kanker?

Mistletoe mengandung beberapa senyawa yang mungkin memiliki potensi terapeutik, termasuk lektin, viscotoxins, flavonoid, oligo- dan polisakarida, lipid membran, alkaloid, dan banyak lagi.

Meskipun para ahli belum sepenuhnya memahami bagaimana potensi sifat antikanker benalu bekerja, diperkirakan bahwa lektin yang terkonsentrasi dalam benalu dapat memodulasi sistem kekebalan tubuh, meningkatkan pertahanan kekebalan tubuh dan mengurangi efek negatif dari perawatan kanker.

Lektin adalah molekul yang mengandung bagian karbohidrat dan protein. Senyawa ini dapat mengikat dan memodulasi sel.

Viscotoxins adalah jenis lain dari senyawa aktif yang ditemukan di mistletoe. Mereka diyakini memiliki efek antikanker.

Namun, penelitian menunjukkan bahwa ekstrak benalu lengkap memiliki efek antikanker yang lebih kuat daripada senyawa terisolasi yang ditemukan di benalu, menyiratkan bahwa semua senyawa yang ditemukan dalam benalu, tidak hanya lektin dan viscotoxins, berkontribusi terhadap efek ini.

Studi menunjukkan bahwa benalu mempengaruhi sistem kekebalan dalam berbagai cara yang mungkin bermanfaat dalam mengobati kanker dan mengurangi efek samping pengobatan kanker.

Misalnya, dalam penelitian pada manusia, pemberian ekstrak benalu telah terbukti meningkatkan jumlah sel pembunuh alami (sel NK), yang merupakan sel kekebalan yang melawan kanker.

Mistletoe juga telah terbukti memiliki efek anti-inflamasi, dan beberapa penelitian menunjukkan itu dapat bertindak sebagai agen antiangiogenesis. Ini berarti dapat mencegah penyebaran kanker dengan menghentikan pertumbuhan pembuluh darah baru, memotong suplai bahan bakar ke tumor.

Apakah itu efektif?

Tidak seperti banyak perawatan kanker pelengkap lainnya, ekstrak mistletoe telah dipelajari secara ekstensif pada manusia. Faktanya, lebih dari 50 uji klinis telah melihat efek ekstrak benalu pada penderita kanker.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa mistletoe mungkin bermanfaat untuk meningkatkan kualitas hidup, mengurangi efek samping terkait pengobatan, meningkatkan waktu bertahan hidup, dan memperbaiki gejala pada orang dengan kanker tertentu.

Namun, tidak semua penelitian menunjukkan manfaat, dan beberapa peneliti mempertanyakan kualitas bukti yang ada.

Sebuah tinjauan dari 26 penelitian menemukan bahwa kualitas hidup, termasuk rasa sakit dan mual, meningkat secara signifikan pada orang dengan kanker yang diberi resep ekstrak benalu dibandingkan dengan orang yang menerima perawatan plasebo. Namun para peneliti mencatat risiko bias yang tinggi dalam studi yang dianalisis.

Sebaliknya, dua bagian review 28 studi menemukan bahwa studi dirancang dengan baik menunjukkan sedikit atau tidak ada manfaat pengobatan mistletoe untuk kualitas hidup atau kelangsungan hidup pada orang dengan berbagai jenis kanker, termasuk kolorektal, paru-paru, dan kanker payudara.

Tinjauan lain menyelidiki efek dari produk ekstrak mistletoe resep Iscador pada kelangsungan hidup penderita kanker.

Tinjauan tersebut mencakup 32 penelitian dan menyimpulkan bahwa, ketika digunakan sebagai pengobatan tambahan, Iscador menyebabkan kelangsungan hidup yang lebih baik, terutama pada orang dengan kanker serviks.

Sebuah uji coba terkontrol secara acak 2013 juga menunjukkan hasil positif terkait dengan Iscador.

Penelitian ini melibatkan 220 orang dengan kanker pankreas metastatik lanjut yang hanya menerima perawatan suportif.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa orang yang diobati dengan Iscador hidup rata-rata 2 bulan lebih lama dari kelompok plasebo dan mengalami gejala penyakit terkait lebih sedikit, termasuk nyeri, mual, diare, kecemasan, dan kelelahan.

Sebuah penelitian pada 319 wanita dengan kanker payudara nonmetastasis membandingkan mereka yang hanya menerima pengobatan kanker standar (kemoterapi) dengan mereka yang menjalani pengobatan standar yang dikombinasikan dengan ekstrak benalu.

Pada 12 bulan, peserta yang menerima kombinasi mistletoe dan pengobatan standar mengalami perbaikan gejala seperti kelelahan, insomnia, dan fungsi fisik, sedangkan kelompok perlakuan standar mengalami gejala yang memburuk.

Uji coba di AS terhadap Iscar, produk ekstrak benalu, dalam kombinasi dengan obat kemoterapi Gemcitabine diselesaikan pada tahun 2007, tetapi hasilnya belum dipublikasikan.

Percobaan yang tidak dipublikasikan mengamati orang-orang dengan kanker paru-paru non-sel kecil yang satu putaran kemoterapinya tidak efektif.

Sementara beberapa dari hasil ini menunjukkan bahwa mistletoe mungkin bermanfaat dalam pengobatan kanker tertentu, para peneliti mencatat bahwa banyak dari studi yang telah selesai memiliki kelemahan utama dan bahwa temuan mereka mungkin tidak dapat diandalkan.

Diperlukan lebih banyak penelitian berkualitas tinggi untuk memahami sepenuhnya bagaimana ekstrak benalu mempengaruhi penderita kanker dan apakah itu harus direkomendasikan sebagai terapi kanker alternatif.

Jika Anda menderita kanker dan tertarik untuk mempelajari lebih lanjut tentang benalu dan potensinya dalam mengobati kanker, konsultasikan dengan tim onkologi Anda.

Pakar medis ini mengetahui lebih banyak tentang diagnosis dan perawatan Anda dan dapat membantu Anda memutuskan apakah perawatan alternatif dan pelengkap seperti mistletoe dapat atau harus digunakan dalam kasus spesifik Anda.

Tindakan pencegahan dan efek samping

Secara umum, efek samping yang terkait dengan ekstrak benalu yang dilaporkan dalam studi klinis minimal dan tidak mengancam jiwa.

Efek samping yang paling umum dilaporkan oleh orang-orang yang menggunakan mistletoe adalah:

  • Sakit kepala
  • Demam
  • Panas dingin
  • Peradangan dan nyeri di tempat suntikan
  • Peningkatan jumlah sel darah putih

Namun, ada beberapa laporan tentang reaksi alergi parah terhadap mistletoe, termasuk beberapa laporan syok anafilaksis.

Sebuah studi kecil tahun 2019 menemukan bahwa pengobatan dengan produk ekstrak benalu, termasuk Iscador dan Helixor, aman dan tidak terkait dengan efek samping pada orang dengan kanker yang memiliki penyakit autoimun yang sudah ada sebelumnya, termasuk tiroiditis Hashimoto dan kolitis ulserativa.

Namun, mengonsumsi suplemen makanan mistletoe, termasuk teh, dalam jumlah besar dapat menyebabkan efek samping yang berbahaya dan bahkan bisa berakibat fatal.

Produk ini berbeda dari formulasi yang tersedia secara komersial seperti Iscador, yang diresepkan oleh dokter.

Selain itu, meskipun ekstrak benalu tidak terkait dengan banyak efek samping yang merugikan bila digunakan dalam pengaturan klinis, tanaman benalu dan buah beri beracun bagi manusia dan harus dihindari.

Apakah Mistletoe Dapat Membantu Mengobati Kanker

Seperti disebutkan di atas, meskipun ekstrak benalu umumnya digunakan dalam pengobatan kanker di wilayah tertentu di Eropa, produk benalu yang dapat disuntikkan dengan resep seperti Iscador tidak disetujui oleh FDA dan tidak tersedia di Amerika Serikat.

Mistletoe memiliki potensi untuk berinteraksi dengan obat-obatan tertentu dan dapat menyebabkan efek samping lain yang kurang umum, termasuk tekanan darah rendah dan detak jantung yang lambat.

Sangat penting untuk berkonsultasi dengan tim onkologi Anda sebelum mengambil produk mistletoe.

Tim onkologi Anda dapat membantu Anda memutuskan perawatan terbaik untuk kebutuhan spesifik Anda dan dapat memberi Anda saran tentang perawatan komplementer berbasis bukti yang tepat.